free hit counters
 

Erdogan: Turki akan Berhasil dalam “Perang Ekonomi”

Redaksi – Kamis, 18 Rabiul Akhir 1443 H / 25 November 2021 14:30 WIB

Presiden juga menegaskan kembali tekad pemerintah untuk mengatasi “kaum oportunis” yang membuat kenaikan harga selangit dengan mencoba memanfaatkan “kenaikan nilai tukar, yang tidak memiliki penjelasan logis, sebagai alasan.”

Di tengah harga yang sangat tinggi, pemerintah telah menyalahkan supermarket dan membuka penyelidikan terhadap potensi penetapan harga yang eksploitatif.



Tingkat inflasi tahunan naik menjadi 19,89% tahun-ke-tahun di bulan Oktober, menurut data resmi, didorong oleh harga makanan, jasa, perumahan dan transportasi, yang sebagian mencerminkan melonjaknya harga energi dunia.

Bank Sentral Turki mengatakan tekanan inflasi bersifat sementara meskipun kemungkinan akan berlangsung hingga pertengahan 2022.

Dia menggarisbawahi bahwa kenaikan harga barang-barang tertentu akibat kenaikan nilai tukar tidak mempengaruhi investasi, produksi dan penyerapan tenaga kerja.

Sebaliknya, dia menekankan bahwa “daya saing nilai tukar mengarah pada peningkatan investasi, produksi, lapangan kerja.” “Ini persis situasi di negara kita,” katanya. [Hidayatullah]

← Halaman sebelumnya

Halaman 1 2 3Lihat semua

Berita Terbaru