free hit counters
 

Tuhan Kita Bukan Orang Arab

Redaksi – Kamis, 25 Rabiul Akhir 1443 H / 2 Desember 2021 10:45 WIB

Tuhan Kita Bukan Orang Arab

By M Rizal Fadillah

Ucapan orang yang dangkal dalam memahami keagamaan adalah seperti ini “Tuhan kita bukan orang Arab”. Dari sisi dan perspektif apapun ucapan ini tidak benar. Analogi Tuhan dengan “orang” ya tidak pas. Di samping semua juga tahu bahwa Tuhan itu tidak bersuku dan berbangsa-bangsa.

Adalah tokoh asal jeplak Jenderal Dudung Abdurrahman, KSAD baru yang mengungkapkannya. Sebelumnya pernah menyatakan bahwa semua agama sama di hadapan Tuhan. Darimana pak Jenderal tahu tentang pandangan atau sikap Tuhan ?Jenderal ini sering nyerempet agama tetapi tanpa basis keilmuan.

Netizen berujar sebaiknya Dudung fokus pada bidang kerjanya saja sebagai Komandan Tentara yang harus membasmi kaum separatis seperti KKB Papua. Mereka radikalis dan teroris berbahaya. Sayang untuk inipun ternyata ucapannya kacau. Menurut Dudung KKB itu adalah saudara yang harus dirangkul.



Do’a simpel berbahasa Indonesia sebenarnya tidak salah-salah amat jika kemampuannya cuma yang simpel-simpel itu. “Kalau saya berdo’a setelah sholat do’a saya simpel aja, ya Tuhan pakai bahasa Indonesia aja, karena Tuhan kita bukan orang Arab”. Tak perlu kaitkan dengan Arab. Jika memiliki kemampuan do’a sebagaimana dalam Al Qur’an dan Al Hadits maka hal itu jauh lebih baik.

Anak TK saja sudah terbiasa belajar do’a bahasa Arab. Doa makan, doa tidur, doa bangun atau mendoakan orang tua sebagaimana di ajarkan Nabi. Tidak perlu meyakini dulu bahwa Tuhan itu orang Arab. Ah Dudung ini ada-ada saja. Menurut Dudung lagi, “saya pakai bahasa Indonesia, ya Tuhan ya Allah saya ingin membantu orang, saya ingin menolong orang itu saja do’a nya, itu saja”.

Ironi do’a satu-satunya yaitu ingin membantu orang, ingin menolong orang, eh Dudung berdiri bangga berfose memfitnah anggota laskar FPI yang dianiaya dan dibunuh brutal. Lalu menolong siapa, membantu siapa ?

 

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2

Opini Terbaru